Manusia yang rentan sakit perut

Image

Gue orangnya ngga boleh asal makan, apalagi kalo makanan pemberian orang lain, sekalipun dia temen deket, otak gue bakal memproses detail makanan itu, pertama : itu jenis makanan apa? apa datanya ada di otak gue?, setelah gue mengenali makanan itu, otak bakal melanjutkan ke proses yang kedua : apakah makanan itu bersih? steril? higienis? sehat? dan menyehatkan?, nah kalau udah lulus proses kedua, maka masuk ke proses ke 3 : Bagaimana bentuk fisiknya? apakah besar? kecil? seret? lembut? teksturnya? enak dimulut apa ngga?, finally masuk ke proses akhir yaitu proses ke 4 : Bagaimana nanti reaksinya di perut? apa nyaman? apa bikin perut melilit, sakit dan akhirnya mules?. Seringkali gue memproses makanan tersebut melalui 4 tahapan tersebut dan lumayan ada sih manfaatnya, gue jadi lebih selektif lagi dalam memilih asupan makanan, jadi lebih tau mana makanan berkualitas mana yang ngga (*inget loh, makanan berkualitas itu ngga harus mahal, soalnya yang mahal pun kadang ngga berkualitas) dan perut gue pastinya terhindar dari sakit perut, soalnya gue adalah manusia yang rentan terhadap sakit perutπŸ˜€ .

Sakit perut (Stomachache) merupakan penyakit milyaran umat, siapapun pasti pernah mengalami merasakan nyeri di area perut, namun ternyata sakit perut itu banyak variannya yang dapat dibedakan dari gejalanya, misal :

  1. Maag, gejalanya muncul rasa nyeri di daerah uluhati dan biasanya keluhan lainnya adalah perut kembung, mual, sendawa, dan muntah. Penyebabnya biasanya karena telat makan, jenis makanan yang banyak mengandung asam dan gas. Untuk solusinya mungkin obat maag generik yang mengandung senyawa basa sudah cukup mampu untuk menetralisir asam lambung.
  2. Sembelit, gejalanya berawal dari sakit perut yang hilang-muncul secara random yang berlokasi disekitar pusar, nah kalo ini akibat dari makanan apa yang kita konsumsi atau sulit Buang Air Besar. Solusinya minum obat pencahar yang sesuai dengan penyebab sembelitnya atau yaa kalau emang kronis ujung-ujungnya datang ke dokter spesialis sembelit, heheheπŸ™‚.
  3. Disentri, nah ini yang paling parah dibandingkan dengan 2 sebelumnya, mungkin rasa mules nya hampir mirip sama ibu-ibu yang pengen ngelahirin anaknya, yang bikin ribet adalah dalam sehari mungkin bisa 10 kali bulak-balik WC udah gitu pas di keluarin *tuuuut* (read : mencret) *sensor ya, cair-cair gitu kadang kalo kronis bisa bareng ama darah, maaf ya bukan bermaksud ngomong jorok, tapi coba diliat dari sisi pengetahuannya ajaπŸ™‚. Penyebab disentri ini nggak laen dan nggak bukan akibat konsumsi makanan kotor yang telah terinfeksi kuman shigela dissentri, dan solusi untuk penyakit macam ini pertama adalah minum oralit selaku pengganti cairan tubuh yang keluar, lalu antibiotik untuk membunuh kuman, juga yang paling penting adalah menjaga dan memastikan kebersihan makanan yang akan kita konsumsi.

mungkin dari 3 jenis sakit perut di atas seenggaknya udah bisa menjelaskan alasan kenapa otak gue harus memproses makanan melalui 4 tahapan tadi, itu dia, salah makan sedikit aja langsung sakit, ya walaupun kadang-kadang ilang, tapi 10 menit kemudian muncul lagi, ntar ilang lagi, ya begitulah pokoknya random dan nyiksa.

Dan yang paling bahaya adalah gue orangnya jarang sarapan pagi, dan sudah kejadian sejak kelas 4 SD, Kenapa? ya itu, salah satu alasannya adalah menghindari sakit perut, jadi dulu waktu SD, ibu kalo ngasih sarapan itu roti sama susu, parahnya, baru 10 menit masuk kelas, udah kerasa aja yang nggak enak diperut yang akhirnya beurujung kepada tidak konsennya gue nyimak guru yang lagi ngajar, sempet kepikiran penyebabnya waktu itu karena faktor lingkungan yang dingin karena masuk pagi dan ketika bangun tidur dipaksa mandi, selesai mandi lalu langsung sarapan, karena disitu ada sikap ketidaksiapan perut dalam menerima makanan, dan ternyata pikiran itu benar, itu merupakan 1 dari banyaknya faktor kenapa gue kalo sarapan pasti sakit perut, dan ini sumpah nggak enak! Karena anak sekolah yang ngga bisa sarapan itu adalah orang yang berada diposisi serba salah : 1. Kalo sarapan elo sakit perut, 2. Kalo enggak sarapan elo lemes nggak ada tenaga, Pilih mana?πŸ™‚ kampret. Pastinya gue ngga mau kayak gini terus dan berharap seiring gue dewasa kebiasaan itu hilang sedikit demi sedikit yang akhirnya berujung gue bisa sarapan pagi tanpa harus sakit perut ketika menjalankan aktivitas, eh ternyata sama aja! >:O . SMP masuk pagi, sarapan nasi uduk kalo ngga bubur, pas upacaranya mules, kalo ngga pas jam pertama pelajaran mulai nggak enak perutnya, apa apaan ini !? , pas SMA balik lagi ke sarapan roti sama susu, kalo ngga sarapan nasi goreng sama teh manis, tetep aja pas aktivitas muncul tuh sakit perut, nggak berubah sama sekali dari kecil ampe sekarang! gue tetep kaga bisa sarapan!.

Jadi gue baru bisa mulai makan sekitar jam 10an keatas. Nah jam-jam itu ajaibnya nggak bikin sakit perut setelah makan (kecuali makan kebanyakan, makanan kotor atau makanan yang ga jelas asal-usulnya bakal sama aja bikin sakit perut sekalipun dimakan jam 10 ke atas) bahkan kalo emang kenyang berkualitas, tenaga bisa tahan sampe sore yang akhirnya dilanjut ke makan sore tanpa sakit perut sedikitpun *maaf gue makan 4 hari sekali hehehe, Apa ada orang lain mengalami kejadian yang mirip dengan cerita tentang penyakit gue barusan? soalnya selama ini gue berasumsi bahwa gue doang yang menderita seperti ituπŸ™‚

– @DimasRamdhanP manusia yang rentan sakit perut”

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s